Monday, November 2, 2015

SEPAK BOLA SERIBU TAFSIR


BUKU INDONESIA

tajuk: Sepak Bola Seribu Tafsir

penulis: Eddward S. Kennedy

penerbit: Indie Book Corner

harga: RM30

muka surat: 193 halaman

blurb:


“Thanks God for football, beer and woman! Idiom itu sering diungkapkan oleh para suporter di Eropa sana. Menjelaskan bagaimana sepakbola sering dinikmati sebagai perayaan ketidaksadaran (bir) dan hasrat (perempuan). Buku ini seperti mengafirmasi hal itu karena ditulis dengan cara seperti seorang suporter di tribun yang menonton bola sambil dirasuki ketidaksadaran alkoholik.”

Zen RS, Penulis, Pecinta Bola.

“Saya sulit mengkategorikan apakah sedang membaca buku filsafat atau sepakbola. Kalau buku filsafat, mengapa begini mudah memahaminya? Kalau buku sepakbola, mengapa begitu berbobot isinya? Jarang sekali saya menemui penulis sepakbola indonesia yang seperti ini. Lebih jarang lagi menemui buku sepakbola berbahasa Indonesia yang bagus seperti ini.”

Yusuf Dalipin, Pemimpin Redaksi CNN Indonesia.

penerangan:

Menelaah sepak bola rasanya memang seperti menelaah kehidupan. Di dalamnya ada kalah dan menang, ada proses, ada filosofi yang mendasari suatu perbuatan, ada tangis dan tawa, ada konsekuensi, ada kegelisahan, dan masih banyak lagi. Sepak bola seakan menjelma menjadi hidup itu sendiri, namun tentunya dengan bentuk dan cara yang sangat berbeda.

Barangkali atas alasan itulah mengapa buku ini diberi judul ‘Sepak Bola Seribu Tafsir’. Ada begitu banyak tafsir dalam 90 menit sebuah laga di atas lapangan berlapis rumput hijau, dengan dua gawang yang berseberangan, satu bola, seorang pengadil, dan 22 pemain. Dari sana, semua alegori kehidupan tercipta. Dua tim saling beradu kecerdikan, kekuatan, dan ketahanan mental untuk meraih kemenangan atau justru untuk memahami kekalahan.

Adu kecerdikan, kekuatan, dan ketahanan mental itulah yang menjadi dialektika dalam sebuah pertandingan sepak bola. Seperti yang dikatakan filsuf eksistensialisme Prancis, Jean-Paul Sartre, sepak bola menjadi kompleks karena kehadiran tim lawan. Semua ide, filosofi, dan eksekusi bertumbukan semuanya di lapangan hijau. Inilah yang membuat terjadinya dialektika di dalam sepak bola menjadi mungkin. Hasil akhir suatu pertandingan kemudian disebut sintesis, yang nantinya akan berubah kembali menjadi tesis untuk diadu lagi dengan antitesis lainnya. Begitu seterusnya. Sangat dinamis dan tanpa kendat, laiknya kehidupan.

41 LELAKI 40 PEREMPUAN


tajuk: 41 Lelaki 40 Perempuan

penulis: Tulangkata

penerbit: Merpati Jingga

harga: RM20

muka surat: 162 halaman

penerangan:

41 Lelaki 40 Perempuan merupakan sebuah buku himpunan puisi yang mengandungi 81 puisi dan beberapa illustrasi digital. Buku ini mengandungi puisi-puisi tentang segala macam hal/isu yang berlaku dalam kehidupan seharian. Penulis buku ini memetik isu-isu yang dianggap kesan dari kehidupan zaman pascamoden. Antara tema-tema puisi yang terkandung dalam buku ini ialah budaya pembaratan, kapitalisme, feminisme dan fenomena media sosial. Penulis juga melakukan eksperimen dimana dia cuba menjadi 41 lelaki & 40 perempuan yang berbeza. Tuntasnya, buku ini mengandungi 41 puisi dari 41 watak lelaki yang berbeza, dan 40 puisi dari 40 watak perempuan yang berbeza.

KOLEKSI PUISI MASTURBASI (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Koleksi Puisi Masturbasi

penulis: Benz Ali

penerbit: Merpati Jingga

harga: RM25

muka surat: 134 halaman

blurb:


MASTURBASI dalam buku ini tidak merujuk kepada perbuatan fizikal tetapi hanyalah sebuah konotasi yang mengejek diskusi intelektual yang tidak menatijahkan apa-apa perubahan. Puisi yang dikumpulkan sejak 2011 mengekspressikan perasaan dalam perkataan yang terhad dan cuba lari daripada norma puisi biasa.


Ia bersurah tentang dosa-dosa yang telah dianggap biasa (norma), menyentuh tema kemiskinan, pembodohan, kemunafikan (catakserukin) dan pembaziran.



Menurut Abror Rivai dalam prakatanya, Benz ini lantang bersuara kerana tanpa disedari hari-hari yang dilalui itu telah dipenuhi dengan sembahan, berupa kepatuhan sekonyong-konyong terhadap kepercayaan yang simplistik. Sedangkan sindirnya, orang-orang agama semakin jahat merembat, ahli politik semakin berseteru dalam semua perkara tapi lucu bila bersatu naik gaji.

-
Prakata oleh Abror Rivai

DI BALIK SERBAN


tajuk: Di balik Serban (edisi kedai buku Pelacur Kelas Pertam)

penulis: Melati Rahim

penerbit: Merpati Jingga

harga: RM21

muka surat: 209 halaman

blurb:


Kisah Di Balik Serban adalah kisah yang ditulis berdasarkan kisah benar. Shuhada merupakan seorang anak, isteri dan perempuan yang menjadi mangsa dalam setiap keadaan. Setiap mimpi indahnya bertukar gelap dan tidak bercahaya selepas dia dirogol bakal suaminya iaitu Alias. Alias seorang ustaz lepasan Mesir menjadi pilihan ibu bapa Shuhada sedangkan Azam bekas tunang Shuhada ditolak hanya kerana belajar di Malaysia. Kehidupan Shuhada penuh dengan kesakitan dan kesengsaraan, setelah beberapa kali keguguran Shuhada akhirnya dinasihatkan untuk tidak lagi mengandung. Kesakitan Shuhada bertambah apabila Azam meninggal dunia akibat kemalangan. Sejak hari itu Shuhada sering berada di dalam alamnya sendiri bersama Azam. 

"Hari perkahwinanku adalah permulaan hidupku sebagai hamba buat suami sendiri. Ya, mungkin aku patut digelar pelacur. Pelacur kelas pertama."

“Jika mimpi itu satu kebahagiaan, apa perlu kau bangunkan aku dari lamunan?”
 
“Aku mencari tuhan pada setiap penjuru ruang dan alam, namun aku gagal. Apakah Tuhan sudah pekak dan bisu sehingga tidak lagi mahu mendengar rintihanku? Atau sebenarnya tuhan sudah mati?”

BAHASA TUHAN SUDAH MATI


tajuk: Bahasa Tuhan Sudah Mati

penulis: Za'im Yusoff, Fadli Al-Akiti dan Muhd Iqbal

penerbit: Penerbit Kaukab dan Institut terjemahan dan Buku Malaysia

harga: RM25

muka surat: 123 halaman

blurb:


Sebuah kumpulan puisi yang seimbang dari segi nada dan bentuknya secara keseluruhan, Seperti sebuah rumah, puisi-puisi dalam buku ini disusun dalam sebegini rupa dengan tujuan tertentu. Za'im Yusoff bertindak menjadi beranda dan pintu hadapan, Fadli Al-Akiti adalah ruang tamu yang penuh dengan koleksi filem dan potret yang banyak nostalgia dan renungan, manakala Muhd Iqbal adalah bilik bacaan yang menyimpan banyak suara-suara diam yang barangkali jarang tumpah ke telinga pengunjung rumah ini.
Karl Agan

Asalkan situasi-situasi yang bermacam-macam secara bertubi-tubi menganggu fikiran aku. Ada yang lembut mengajakku tenang. Ada yang tajam membuat aku bengang. Ada yang manis memujuk aku sayang.
Fynn Jamal

BARANG BAIK, TUAN!


BLOOK

tajuk: barang Baik, Tuan!

penulis: Muhd Iqbal

penerbit: Penerbit kaukab

penerbit bersama: Buku OK dan Tarekat Karang Mengarang

harga: RM20

muka surat: 227 halaman

blurb:

"Hero ini gagah menulis!"
- Tok Rimau

"Walaupun kisah-kisah yang diceritakan di dalam blog ini berkisar mengenai dirinya, sajak dan perkara yang berlaku di sekeliling masyarakat, pada pengamatan aku, tulisan di blog Kingbinjai tidak meniru-niru blog orang lain. kadang-kadang ia tersulam rasa marah, kadang-kadang sinis, paling kerap rasa lucu."
- OP Zaharin

"Kingbinjai bukanlah nama baru dalam penulisan, menulis, berehat, menulis dan berehat. Dan kini dia kembali. Dan setiap kali dia muncul semula, karyanya bertambah baik dan matang. Percayalah, walaupun pankal namanya 'king', karyanya tetap merakyat."
- Ghazali Ramli

SUARA ORANG TERBUANG


tajuk: Suara Orang Terbuang

penulis: Yajuk

penerbit: Penerbit Kaukab

harga: RM20

muka surat: 86 halaman

blurb:

"Wajah-wajah ganda penakluk, sifat manipulatif mereka, liuk-lentuk licik tipu dayanya, semua ini dikutuk secara terang-terangan dalam Suara Orang terbuang, tanpa segan silu. Penyair punya sikap yang jelas terhadap "golongan penindas" dengan meletakkan mereka sebagai sasaran kritikan-kritikan tajam lewat kumpulan puisi ini. Jelasnya sikap penyair dalam kumpulan puisi ini dapat kita fahami jika kita mengenali sosok seorang Pak Yajuk, sama ada dari dekat atau jauh. Idealisme, kecenderungan, pemikiran dan rasa penyair ditumpahkan sepenuhnya tanpa sebarang penapis atau basa-basi. Bagi Mereka yang tidak mengenali penyair, ideologi politik penyair ini sebenarnya dapat ditelah setelah anda membaca buku ini."
Haizir Othman

SANG LIR SARI


tajuk: Sang Lir Sari

penulis: Muhd Iqbal

penerbit: Penerbit Kaukab

harga: RM20

muka surat: 84 halaman

blurb:

"Biarlah orang yang kemaruk dengan melankolik bulan, bunga, hujan, embun, senja itu saja mengeluh kekeringan ilham ketika segala kebusukan dunia menghentak ubun-ubunnya dari semasa ke semasa.

Buku ini bukanlah yang terbaik. tapi ia adalah antara yang baik. Aku sengaja tak mahu memuji penulis ini berlebih-lebihan. Biarlah. Sekurang-kurangnya dia dirahmati dan dipelihara daripada sikap riya'. Tapi aku suka membaca lontaran kata-katanya yang kadang-kadang bersahaja, dan kadang-kadang menyakitkan hati juga."

Al-Abror yusuf

AKU INI BINATANG JALANG (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Aku Ini Binatang Jalang

penulis: Chairil Anwar

penerbit: DuBook Indo

harga: RM25

muka surat: 131 halaman

blurb:

Aku Ini Binatang Jalang adalah kumpulan puisi terlengkap karya penyair terbesar indonesia Chairil Anwar. Sajak-sajaknya abadi dan terus di bacakan sepanjang masa. Selain keseluruhan sajak asli, dalam koleksi ini dimuat surat-surat Chairil kepada karibnya, H. b. Jassin.

Sajak-sajaknya menyediakan dasar bagi penulisan pusis sampai hari ini, demikian tulis Nirwan Dewanto dalam kata pembuka buku ini. Sementara Sapardi Djoko Damono menulis dalam kata penutup, bahwa beberapa sajak Chairil yamg terbaik menunjukkan ia telah bergerak begitu cepat ke depan, sehingga bahkan bagi banyak penyair masa kini taraf sajak-sajaknya tersebut bukan merupakan masa lampau tetapi masa depan, yang mungkin hanya bisa dicapai dengan bakat, semangat, dan kecerdasan yang tinggi.

MEMBEDAH P. RAMLEE (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Membedah P. Ramlee

penulis: Daniyal Kadir

penerbit: DuBook Press

harga: RM25

muka surat: 207 halaman

penerangan:

Mengapa Abang Ramlee tidak mahu berlakun lagi?

“Saya dah tua. Dah lama saya berlakun. Orang-orang pun dah tak suka saya lagi. Peminat-peminat saya pun semua dah kawin dah beranak dan dah sembahyang.

"Kalau P. Ramlee berlakun siapa nak tengok. Nanti budak-budak universiti tanya apa kelulusan P. Ramlee tu.”

- Petikan temubual dengan P.Ramlee,1968.
---

"Buku Membedah P.Ramlee ini bukan buku biografi atau pun ulasan teknikal filem. Namun ianya lebih kepada catatan-catatan pengalaman peribadi aku menonton filem-filem P.Ramlee. Apa yang aku nampak dan aku rasakan."

-Daniyal Kadir, Penulis Membedah P.Ramlee.

AKU _____, MAKA AKU ADA! (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Aku _____, Maka Aku Ada!

penulis: Faisal Tehrani

penerbit: DuBook Press

harga: RM20

muka surat: 177 halaman

blurb:

Ah! Kau kata…


Aku Liberal.

Aku Syiah.
Aku Anti Melayu.
Aku Kafir.
Aku Sesat.



Usah ajari aku bagaimana menjadi Muslim.
Engkau tak semua tahu. Dan aku tak selalu jahil.


Koleksi artikel, esei dan luahan perasaan Faisal Tehrani

YANG NAKAL-NAKAL (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Yang Nakal-nakal

penulis: Usman Awang

penerbit: Fixi Retro

harga: RM20

muka surat: 220 halaman

blurb:


YANG NAKAL-NAKAL menghimpunkan 17 cerpen dan 8 sajak oleh Sasterawan Negara Usman Awang.


Ia adalah satu sisi Usman Awang yang lain; tulisan dan cerita yang antaranya memperlihatkan beliau sebagai pucuk muda, yang mencuba-cuba mengolah bakat menulis dengan bayangan kenakalan yang berlapik.



Tidak ada hal-hal patriotisme seperti yang sedia dimaklumi di sini. Perkara itu sangat cliché ketika membicarakan sosoknya. Tetapi, yang ada adalah satu sisi lain: nuansa sensual yang dikait ke dalam setiap pemerhatiannya.



Ironi juga, beberapa cerita menyentuh perihal pilihan raya. Semacam ia satu keraian yang perlu diberi perhatian khusus!

SITORA HARIMAU JADIAN


tajuk: Sitora Harimau Jadian

penulis: P. Ramlee

terbitan: Fixi Retro

harga: RM20

muka surat: 207 halaman

blurb:


Penduduk Kampung Kiambang dicengkam oleh perasaan takut yang amat sangat kerana keganasan Sitora Harimau Jadian yang semakin menjadi-jadi. Sudah banyak orang yang menjadi mangsanya. Dr. Effendi yang datang untuk menolong orang kampung di situ pun akhirnya kena sumpah dan menjadi Anak Sitora lalu mengganas mengikut arahan Sitora yang sebenarnya…


Filem SITORA HARIMAU JADIAN ialah satu-satunya filem arahan P.Ramlee yang telah hilang. Novelnya mula-mula terbit pada tahun 1965. Kini setelah lebih 4 dekad, ia akhirnya kembali mengaum!

Thursday, October 8, 2015

SARKAS


tajuk: Sarkas

penulis: Khairy Tajudin, Ceriterapena, dll

penyelenggara: Khairy tajudin

terbitan: Khairy Tajudin Resources

harga: RM25

muka surat: 285 halaman

blurb:

Dunia ni macam SARKAS. Banyak perkara yang diada-adakan. Ada kalanya benar, ada kalanya tipu. Jaga-jaga! Jangan sampai tertipu.

23 buah cerpen dalam antologi ini membawakan kepada anda sketsa kehidupan yang disulam humor dan sarkastik. 

#santai_tapi_sentap

Thursday, September 17, 2015

KAU AKU (ZINE) (TIADA DALAM STOK)


ZINE

tajuk: Kau Aku

penulis: Hanafi Lubis, Sara Ayuni

penerbit: Pusat Impian Kita

harga: RM10

muka surat: 47 halaman

penerangan:

kompilasi cerpen dan sajak daripada pasangan suami isteri dari sungai bakap, penang.

kandungan:

Cerpen

1)  Revolusi Terhenti - sebuah kisah tentang prinsip dan realiti kehidupan

2)  Mata-mata Kampus - bahagian 1 - cerita bersiri mengenai kehidupan seorang cybertrooper kampus
3)  Malaikat Berambut Ikal - kisah malaikat yang patah sayapnya

Sajak

1)  cuma ingin berkawan

2)  orang tua dan orang muda
3)  malam kelmarin dulu
4)  layang-layang tak bertali
5)  adapun isteri berkata,
6)  di kedai pajak
7)  ada budaya
8)  jangan menangis, anak
9)  sastera di hujung kuku
10)cerita apek di beijing

Thursday, September 10, 2015

AMUK MALAM MERDEKA


tajuk: Amuk Malam Merdeka

penulis: Ronasina

penerbit: DuBook Press

harga: RM20

muka surat: 143 halaman

orang-orang hebat pun ada pandirnya juga

blurb:


Novel komedi satira yang mengisahkan Hang Tuah, Hang Jebat dan Munsyi Abdullah muncul di kota Kuala Lumpur tahun 2015. Mereka bertemu Hadi, seorang kartunis hebat yang menghadapi masalah mencari idea untuk mengembalikan semula kegemilangan karyanya.

Pertembungan karektor antara Munsyi, Hang Tuah, Hang Jebat dan Hadi yang mewakili perspektif generasi masakini menimbulkan perdebatan hangat tentang jatidiri, kemajuan, prinsip dan nilai kemanusiaan.

Novel satira santai namun sarat falsafah ini menampilkan tema perbahasan dan hujah-hujah yang kuat dan kukuh.

dengan 5 ilustrasi penulis.

LAKI GARDEN


tajuk: Laki Garden

penulis: Fazleena Hishamuddin, Pnut Syafinaz, Sofia J. Rhyland

penerbit: Studio Anai Anai

harga: RM20

muka surat: 120 halaman

bila bini berbicara sweet-sweet tentang laki mereka,
burung-burung pun berkicau riang

blurb:

"Laki mereka tak romantik. Tetapi, mereka bahagia jewr!"
Sinaganaga, mangsa cinta, ahaks.


Buku ini adalah himpunan cerita daripada tiga orang bini tentang laki mereka. Apapun, ini bukan cerita keluh-kesah kerana laki mereka tak romantik. Bukan juga cerita yang membanding-bandingkan laki romantik dengan laki tak romantik. Dan, jauh sekali cerita 'di dalam kelambu'. (Cerita 'dalam kelambu' biarlah kekal di dalam kelambu sahaja ya.)

Ini kisah sweet-sweet yang menjadi tali pengikat hubungan mereka. Tali yang kita tak boleh nampak dengan mata kasar, tetapi kita tahu tali itu ada di situ...

Pada mereka, romantik orang lelaki ni tidak semestinya datang dalam bentuk kata-kata manis pada kad ucapan ulang tahun, atau sejambak bunga, atau sekotak cokelat, atau sebungkus gula-gula. Kadang-kadang ia datang dalam bentuk perbualan seharian seperti, "Gulai lemak telur itik campur belimbing buluh yang awak masak semalam tu ada belen lagi tak? Saya nak bawa bekal pergi kerjalah. Sedap!"

Atau barangkali dalam bentuk, "Selalunya, laki I suruh I tidur dulu nyenyak-nyenyak supaya I tak terganggu dengan dengkur dia yang macam bunyi traktor tu. Sweet-kan!"

Mmm, how lucky they are... kan!?

- OP Zaharin -
Setiausaha Pertahanan Sindiket Sol-Jah

MADAME BOKARY II


tajuk: Madame Bokary II

penulis: Fikri Kacak

penerbit: Studio Anai Anai

harga: RM20

muka surat: 128 halaman

"Down juga bila mak hias makanan dalam pinggan macam Ahmad Maslan ni."

blurb:


'Anak emak' memang manja. Macam Fikri Kacak. Macam saya. Macam sebahagian kecil 'anak emak' di luar sana.

Bukan semua orang sukakan 'anak emak'. Tetapi percayalah, kami punya peminat kami sendiri. "I suka you sebab you manja. Manja sangat. Macam kucing. I suka kucing, tau!" See! *Bahak*

Ada orang beritahu, kalau nak pikat 'anak emak' - kena pikat emaknya dulu. Sebab, 100% rahsia diri si anak berada di dalam genggaman si emak dan si emak bukannya tahu nak simpan rahsia sangat. "Kalau nak tahu, Elizabeth...., Si Fikri ni, masa umur dia dah 10 tahun pun masih kencing tilam lagi..." Tetapi selalunya, si emak akan cover semula si anak. "Sekarang dah ok. Dah tak kencing tilam dah."

Ini bukanlah buku tentang kami - 'anak emak'. Ini buku tulisan Fikri Kacak. Dalam buku ini Fikri Kacak bercerita tentang dia dan emaknya. Entahlah, semasa saya membaca teks buku ini, tiba-tiba saya rindukan arwah emak saya.

Tak kiralah kita 'anak emak' atau pun bukan - emak kita adalah sesuatu yang hampir untuk kita gambarkan tentang Apa Itu Syurga..

"Emak bukan apa, Long," kata Emak sambil menahan sakit dek urutan pada tapak kakinya, "Emak cuma nak bagi kau peluang tengok-tengok dan belek-belek kai emak ni je. Kot la jumpa..."

"Jumpa? Nak Along cari apa?"

"Cari la... Kot-kot boleh jumpa pintu masuk syurga ke..."

...dan tentang Apa Itu Kelakar! Serius! Buku ni best dan kelakar.

- sinaganaga, jenderal, sindiket sol-jah -

SURAT-SURAT CINTA YANG TAK TERSAMPAIKAN


tajuk: Surat-surat Cinta yang Tak Tersampaikan

penulis: anonymous/ramai penulis

penerbit: Studio Anai Anai

harga: RM20

muka surat: 128 halaman

Who knew roti telur, teh tarik and
ayam goreng was cod for "I miss you"?
-miss siti britney-

blurb:


Bill Moore, 90, tidak dapat membendung air matanya apabila berpeluang membaca kembali sepucuk surat cinta yang dia pernah karang kepada kekasihnya, Bernadean Gibson, ketika beliau berkhidmat sebagai seorang askar ketika Perang Dunia kedua, 70 tahun nan lalu.

"Saya fikir, surat itu sangat special buat ibu, dan dia selit di dalam sampul rekod vinil itu dengan niat hendak menjaganya baik-baik, lama selepas itu dia pun terlupa, lalu dia jual rekod vinil itu kepada pemborong barangan lusuh, dan begitulah seterusnya…” ujar anak perempuan pasangan berkenaan, “…sehinggalah Makcik Ilene Ortiz dari Colorado membeli rekod vinil terpakai itu dan menjumpai surat bapa kepada ibu terselit di celahnya. Oh, how sweet!!!"

Tetapi, buku ini bukan kisah perjalanan surat cinta Bill Moore kepada Bernadean Gibson. Dan bukan juga buku tentang pengembaraan Ilene Ortiz untuk mempertemukan surat cinta yang dia jumpa itu dengan pemiliknya. Bukan!

Buku ini mengandungi 51 pucuk surat cinta yang terpilih daripada ratusan surat cinta yang kami terima; ditulis dengan pelbagai rasa untuk pelbagai jiwa, ahaks. Ya, 51 adalah angkat yang ganjil, sama ganjil dan ruwet dengan cinta itu sendiri, dan surat-surat yang ruwet ini memang belum pernah sampai kepada penerimanya lagi. Mungkin, 1 daripada 51 pucuk surat cinta tersebut ditujukan kepada kamu. Manalah nak tahukan...

Well, seperti yang kita tahu, sekurang-kurangnya, surat cinta Pakcik Bill Moore sampai jugalah kepada Makcik Bernadean. Tetapi, bagaimana dengan nasib 51 pucuk surat cinta ini? - jadi, beli dan baca buku ini!

Ok, saya pun nak tulis surat ni... "Ke hadapan Miss Siti Britney, you dah tak ‘roti telur, the tarik, and ayam goreng’ kat I lagi ke?"

SATU SUDU TEH SELEPAS MAKAN



tajuk: Satu Sudu Teh Selepas Makan


penulis: Dr Fahd Razy, Faisal Mat Zawi, Dr Afiq Rahim, Nurlisa Kamal, Dr Haliza Zurah, Dr Wan Aliaa, Dr Nur Akmal, Dr Huda Kamarudin, Amirul Hamudin, Dr Ainul Arina, Dr Bidayah Supardi, Dr Fieza Nur

penerbit: Studio Anai Anai dan Grup Karyawan Luar Negara (GKLN)

harga: RM20

muka surat: 127 halaman

blurb:


Cita-cita saya semasa kecil adalah menjadi seorang doktor. Saya diterima masuk ke Sekolah Menengah Sains, kemudian. Saya telah membelah seekor tikus comel tanpa 'melelapkan' ia dengan klorofom terlebih dahulu sehinggakan guru Biologi kami, Miss Alice Tan, menjerit "Omigod, oh boy!" pada satu hari. Alaa, tikus 'ja kannn! Bukannya saya bedah budak perempuan rakan sekelas pun! [Walaupun saya memang teringin nak buat begitu. *ahaks*] Dan perlahan-lahan cita-cita itu menjadi kelam, lalu terpadam terus dalam 'report card' dan dalam hidup saya. Tap! Saya jadi 'graphic designer'; bikin buku yang cantik-cantik. Buku ini, misalnya.

Tetapi buku ini bukanlah kisah-kisah kegagalan saya dalam mengejar cita-cita untuk menjadi seorang doktor. Bukan!

SATU SUDU TEH SELEPAS MAKAN ini adalah kisah doktor (dan bakal doktor) betul-betul! Doktor yang kita selalu jumpa dan tanya kita, "Apa sakit?" tu! Ha ha.

Ini kisah mereka. Kisah mereka dengan pesakit yang datang menerima rawatan di rumah sakit - diceritakan dalam bentuk 'runcit-runcit' dan sangat 'lepak'. Bak kata bidalan: lain padang lain belalang, lain hospital lain pula doktor-doktornya.

Kadang-kadang doktor buat 'jokes' juga tau. Kelakar!

Jadi, beli dan baca buku ini! Mungkin kita akan belajar sesuatu daripadanya. Mungkin juga, jika ada rezeki, kamu akan terserempak dengan penulis-penulis ini di klinik atau di bilik bedah- jangan lupa untuk hulurkan buku ini dan minta autograf mereka ya! "Kami bedah pakcik dulu ye... dah sedar kang, saya sign!"

SINAGANAGA

The brain of Studio Anai Anai
16 Februari 2015

Thursday, July 30, 2015

SASTERAWALALANG


tajuk: Sasterawalalang

penulis: Hazwan Ariff Hakimi

penerbit: d(ar)maseni

harga: RM20

muka surat: 83 halaman

penerangan:

buku puisi dengan tulisan jawi.


“Dia membawa nada kemelayuan yang ampuh, disela-sela niat yang maju. Dia tampil dengan usikan sinis yang lembut Melayu. Walaupun dia terdidik di barat, namun Hazwan Ariff Hakimi memperlihatkan citra Melayunya yang ketara […] Dia meneliti asyik Shakespeare, namun alunan pantun Melayu, Gurindam Dua Belas Raja Ali Haji dan dendangan Syair Rakis Pangeran Syahbandar jelas hadir dalam pengucapannya. Kian kita membaca, kian terserlah cintanya terhadap dunia indah sastera Melayu itu. Keindahan ini kiranya mengkecambahi sasterawalalang.”

Dato’ Dr. Ahmad Khamal Abdullah (Kemala), Sasterawan Negara

Wednesday, July 29, 2015

ANTI REALITI


tajuk: Anti Realiti

penulis: Fiza M. Zaini dan Nora Nabila

penerbit: Lrgasi Oakheart

harga: RM15

muka surat: 57 halaman

penerangan:

antologi puisi duo.

DENDAM DARI LISBI


tajuk: Dendam Dari Lisbi

penulis: Sayidah Mu'izzah

penerbit: Legasi Oakheart

harga: RM15

muka surat: 43 halaman

penerangan:

ini buku skrip teater.

blurb:

seperti cinta
dendamlah juga
yang paling bebas
hinggap di jiwa
manusia

tentang penulis:

Sayidah Mu'izzah lahir di Kuala Terengganu pada 1987. Pelajar didikan Fakulti Penulisan Kreatif, Akademi Seni Budaya dan Warisan Kebangsaan (ASWARA). Beliau merupakan kepala pimpinan di Legasi Oakheart.

AUDI ALTERAM PARTEM


tajuk: Audi Alteram Partem

penulis: Aidil Khalid

penerbit: Legasi Oakheart

harga: RM30

muka surat: 264 halaman

penerangan:

"Cerpen Aidil Khalid... membawa kelainan...
membijaksanakan pembaca dengan
mengutarakan suatu pemikiran baru...
mempunyai elemen humor... [dan] juga
mengkritik adat Melayu."

-Laporan Hadiah Sastera Perdana Malaysia
2010/2011 bagi cerpen Taaruf dalam kategori
cerpen eceran

TIGA (ZINE)


ZINE

tajuk: Tiga

penulis: Hafiz Latiff, Sayidah Mu'izzah dan Shamsul Amin

penerbit: Legasi Oakheart

harga: RM5

muka surat: 24 halaman


penerangan:


Ini zine terbaru Legasi Oakheart.

TIGA namanya.
Sebab ada 3 cerpen.

Daripada 3 orang penulis.

P-JUN (ZINE)


ZINE

tajuk: P-Jun

penulis: Hafizul Osman

penerbit: Legasi Oakheart

harga: RM5

muka surat: 31 halaman

penerangan:

Ini zine fiksyen sains daripada Legasi Oakheart. Orang yang suka Interstellar patut beli.

Hafizul Osman - Penulis yang sepatutnya jadi jurutera dan bernikah dengan perempuan Jepun. Sepatutnyalah. Mungkin sebab 'sepatutnyalah' itu membuatkan Hafizul memilih genre si-fi sebagai 'makanannya'. Dan memilih 'Mahsuri' di tanah sendiri. Terbaru Hafizul memnangi Sayembara Fiksyen Sains dan Teknologi anjuran UTM dan Kumpulan Utusan.

Tuesday, July 28, 2015

22 (ZINE) (TIADA DALAM STOK)


ZINE

tajuk: 22

pelukis: Sanisha Bogaraja & Muzammil Rahim

penerbit: Legasi Oakheart

harga: RM5

muka surat: 35 halaman

penerangan:

Zine kedua daripada mereka berdua selepas Kombinasi Imaginasi. Masih penuh dengan lukisan (doodle) dan kata-kata orang berani hidup.

Thursday, July 16, 2015

MELAYU PULAU PINANG: HIMPUNAN KERTAS KERJA KOLOKIUM KEBANGSAAN MELAYU PULAU PINANG


tajuk: Melayu Pulau Pinang: Himpunan Kertas Kerja Kolokium Kebangsaan Melayu Pulau Pinang

penyelenggara/penyunting: Noriah Mohamed

penulis: ramai penulis

penerbit: Projek Penyelidikan Budaya Utara, Dewan Budaya, Universiti Sains Malaysia

harga: RM30

muka surat: 242 halaman

kandungan:

Halaman Tajuk
Kandungan
Senarai Carta, Jadual, Peta, Petikan, Rajah, dan Skema
Sekapur Sirih
Seulas Pinang

Bab 1
Arkeologi: Penempatan Awal Melayu Pulau Pinang
Mohd. Mokhtar saidin

Bab 2
Pulau Pinang Sebelum 1786
Mahani Musa

Bab 3
Bahasa Melayu: Sejarah dan Keragamannya di Pulau Pinang
Noriah Mohamed

Bab 4
Ekonomi: Pemasalahan Melayu Pulau Pinang
Amir Hussin Baharuddin

Bab 5
Pendidikan: Masalah Pelajar Melayu Pulau Pinang
Aminah Ayob

Bab 6
Pendidikan Awal Melayu Pulau Pinang: Wacana Ketamadunan dan Jati Diri
Syed Muhammad Dawilah al-Edrus

Bab 7
Ekonomi: Pencapaian dan Kejaayan melayu Pulau Pinang
Abdul Rahman Maidin

Bab 8
Tanah Wakaf: Isu dan Cabaran
Ariffin Omar

Bab 9
Pemuliharaan Warisan Seni Bina Melayu dan Islam Pulau Pinang
A. Ghafar Ahmad

Bab 10
Pulau Pinang Bandar Percetakan Awal Negara
Jelani Harun

Bab 11
Haji Abdullah Fahim: Tokoh Agama dari Pulau Pinang
Fadhullah Jamil

Bab 12
Politik: Kekuatan dan Pergolakan Melayu Pulau Pinang
Sanusi Osman

Bab 13
Pulau Pinang Sebagai Pusat Ilmu dan Perkembangan Intelektual
Muhammad Haji Salleh

Wednesday, April 29, 2015

KUNANG PESISIR MORTEN (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Kunang Pesisir Morten

penulis: Raiha Bahaudin

penerbit: Nubook

harga: RM20

muka surat: 212 halaman

blurb:


Kampung Morten 1984. Dengan sebatang sungai kotor bukan saja dipenuhi dengan sampah sarap dan ketam lumpur Uca Annulipes. Juga telah menjadi garis ghaib pemisah dua komuniti bangsa selama berdekad-dekad. Sehinggalah keajaiban berlaku dengan kehadiran seorang budak perempuan enam tahun comotnya ya ampun berambut gerbang.


Dhiya; seorang pemikir visual genius bersama-sama sahabatnya Adi dan Lim meneroka kota Melaka, menjadi usahawan kecil, menerokai dunia lukisan Monet, menjejak pencuri berkaki ghaib. Dan tanpa mereka sedari, sedikit perkara-perkara kecil yang mereka lakukan telah menaut jurang tebing antara dua bangsa. 

TERIMA KASIH SI BABI HUTAN: TUHAN KINI AKU DATANG (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Terima Kasih Si Babi Hutan: Tuhan Kini Aku Datang

penulis: Ismail Ariffin @ Lepat

penerbit: Dubook Press

harga: RM25

muka surat: 218 halaman

blurb:


"Terima Kasih Si Babi Hutan...Tuhan Kini Aku Datang" adalah perjalanan surreal dan nyata Ismail Ariffin @ Lepat saat dia berada dalam amukan kegilaan merempuh dugaan bertimpa yang mengasak jalan takdir hidupnya sembilan belas tahun dahulu. Siri-siri hikayat "Al-Kisah Mereka Tak Kisah" ini telah dia tulis sejak dari tahun-tahun berikutnya yang naskah asalnya telah beberapa kali hilang, dibakar orang, ditulis dan hilang lagi hingga yang tersisa hanyalah apa yang ada di fikirannya sahaja. Setelah mengambil keputusan untuk men'sabatikal'kan dirinya ke sebuah pulau akhirnya naskah lengkap ini berjaya juga disiapkan.


Ia juga adalah medium asal tulis tangan sebelum adanya Facebook dan YouTube sebagai wadah bagi dia meluahkan amukan akal fikirannya serta menjelaskan pada umum (selain membuat sebuah album lagu yang tak pernah dirilis sepenuhnya) tentang apa yang telah terjadi padanya kerana dia sudah lelah dengan tohmahan serta ketidakpedulian mereka-mereka yang seharusnya membela nasibya saat itu.



"Nak tau kesemua beli la buku ni, bukan berapa det pun, tak kena GST aihh, sapa tak beli rugii...abih ceritaa." Kata dia saat diminta pendapat tentang "blurb" buku ini.



Haramm sungguhh..kata aku!

ADVENTURA PULANG KE MALAYA (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Adventura Pulang ke Malaya

penulis: Badrul Hisham

penerbit: Dubook Press

harga: RM25

muka surat: 151 halaman

penerangan:

London - Malaya / 3 Basikal / 5 Bulan / 18 Negara

blurb:

Buku ini menceritakan sebuah kisah benar. Berbekalkan RM8000, aku berbasikal merentas 18 negara sejauh 11,000 km demi mengejar impian melihat dunia. Aku memulakan misi berbasikal ini hanya beberapa hari selepas aku tamatkan pengajian ijazah pertama jurusan Kejuruteraan Mekanikal di University of Sheffield, UK.

Moga pengembaraan bersejarah ini menjadi inspirasi buat seluruh rakyat Malaysia.

AKU KAFIR, KAU SIAPA? (JANGAN JAWAB) (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Aku Kafir, Kau Siapa? (Jangan Jawab)

penulis: Ooi Kok Hin

penerbit: Dubook Press

harga: RM20

muka surat: 189 halaman

blurb:

Ooi Kok Hin mencari perjalanannya dalam naratif yang ada tetapi dengan cara yang berbeza. Untuk tulisan ini, beliau telah melakukannya dengan rasa cinta yang hebat.
Kita dapat lihat keberaniannya dalam menunjuk masalah yang kita hadapi di kala ini, tetapi dengan perasaan ingin tahu yang seakan-akan naif, disajikan dengan pelbagai jalan yang boleh diambil agar kita mampu membaiki keadaan yang ada. Kita sedar, apa yang kita mampu buat adalah berdasarkan perbandingan dengan keadaan yang lebih teruk boleh berlaku di masa hadapan. Kesedaran kebaikan yang berasaskan keburukan adalah landasan harapan. Dan untuk itu kita harus berterima kasih kepada Ooi Kok Hin untuk suara dan tenaganya yang mampu menghidupkan harapan yang ada.
-Fuad Rahmat

TORA DATANG LAGI (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Tora Datang Lagi

penulis: Amirul Bozu

penerbit: Dubook Press

harga: RM25

muka Surat: 300 halaman

blurb:


"Buku Tora Datang Lagi ini berupaya mengenang memori retro dengan jelas dan terperinci. Menghabiskan buku ini sama seperti menyusun balik memori hidup mengikut timeline zaman kanak-kanak. Kita jumpa semula yang hilang, kita imbau balik yang sudah terlupa, kita bina balik blok-blok gambaran hidup zaman kanak-kanak dan segala keriangannya. Selepas ini kita tidak perlu bimbang jika aktiviti atau scene kanak-kanak kita terlepas dari ingatan. Simpan buku ini dan apabila hendak mengingati, bacalah. Bacalah untuk diri sendiri, bacalah untuk anak-anak dan bacalah untuk cucu-cicit di suatu masa nanti."


-Fdaus Ahmad 

HIKAYAT CALAQISYA (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Hikayat Calaqisya

penulis: Hazwan Faiz

penerbit: Dubook Press

harga: RM25

muka surat: 216 halaman

penerangan:

CalaQisya – Butik hijabster paling hip di Malaysia.
Mempunyai lebih 249k followers tegar.
Beberapa butik cawangan di Malaysia.
Perkongsian hikayat jatuh bangun CalaQisya.

BAGAIMANA ANYSS NAIK KE LANGIT? (TIADA DALAM STOK)



tajuk: Bagaimana Anyss Naik ke Langit?

penulis: Faisal Tehrani


penerbit: Dubook Press


harga: RM18


muka surat: 112 halaman


blurb (cetakan ketiga):

"P*NT*T AKU KOYAK P*NT*T AKU SAKIT"

Memang kat-kata itu mengejutkannya. Tetapi perempuan Penan diperkosa, dan seluruh negara tuli tidak mendengar. Tiada suara pembelaan. Seisi dunia tidak mendengar.

blurb (cetakan pertama):

Saya tak fikir isi Laporan Penilaian oleh Lembaga Penilai Manuskrip DuBook yang menyatakan bahawa manuskrip terbaharu Faisal Tehrani ini bebas Syiah sepenuhnya itu penting kerna soalan Mustaqim menampar saya selama 3 minggu yang berbunyi;

“Mengapa orang kita rasa menolong Palestina lebih bersyurga kalau Penan di halaman sendiri diperlakukan sebagai mangsa?” 

Tetapi yang lebih penting, manuskrip ‘Bagaimana Anyss Naik Ke Langit’ ini membuktikan fungsi ‘sastera’ dalam berpihak kepada masyarakat tertindas untuk melawan tirani. ‘Sastera’ tidak pernah dan tidak mungkin, berpaut dan bergayut di dagu pak menteri. Ini jelas melalui watak Ratu Sago;

“Dia dirogol berkali-kali. Setelah lembik, dia dimasukkan ke dalam sebuah perahu dan dihanyutkan di Sungai Melinau. Ketika itu berlaku, ada seekor belengang bertenggek di atas pohon jati memerhati. Ratu Sago tahu, ada roh orang mati yang datang melihat. Dan sejak itu Ratu berazam, untuk melaknat semua penjahat pembalak dan penguasa sepenuh hati. Dia mengidam untuk menjadi pennakoh. Dia akan memburu mereka. 

Profesor Anyss masih ingat ayat akhir Ratu Sago dalam interbiu yang sulit dirakamnya itu; ‘Pantat aku koyak. Pantat aku sakit.’ Memang kata-kata itu mengejutkannya. Tetapi perempuan Penan diperkosa. Dan seluruh negara tuli tidak mendengar. Tiada suara pembelaan. Seisi dunia tidak mendengar.”

-ZUL FIKRI ZAMIR

Tuesday, April 28, 2015

SESEMBANG (TIADA DALAM STOK)


tajuk: Sesembang

penulis: MM Vectoristic

penerbit: Dubook Press

harga: RM20

muka surat: 104 halaman

blurb:


Sesembang secara dasarnya komik yang dihasilkan dari kotak fikiran si pelukis secara sindiran, satira, dan sarkastik, yang melibatkan pelbagai isu seperti bola sepak, politik, hiburan, kemasyarakatan, kekeluargaan dn berbagai lagi.


Latar belakang pejabat digunakan sebab di situlah pelukis mengadap komputer menjana idea dan melukis saban hari bertemkakan pokok, dispenser air, dan alat pemadam api.